Para Penyiasat Saya

24 February 2012

Afif Shairazi.

Assalamualaikum..

Dia baik. Dia sempurna untuk menyempurnakan aku. Namun dia lebih tahu akan apa keputusannya.

Samada suka atau tidak. Rela atau terpaksa. Mahu atau tidak. Keputusan di tangan dia. 

Apa yang aku terkilankan. Mengapa datang dengan penuh harapan dan keikhlasan jika akhirnya akan berakhir dengan rasa benci di hati.

Aku benci dia??

Oh tidak benar. Tapi mungkin dia sudah tanam rasa benci itu terhadap aku.

Terkilan lagi kerana sudah aku paksa membuka pintu hati. Tapi kenapa akhirnya masuk untuk seketika lalu ditinggalkan tanpa menutupnya kembali sebaiknya?

Seperti yang aku kata, dia sahaja yang tahu akan apa tindakan yang dia lakukan.

Tiada yang sebaik dia. Bersyukur walaupun terkilan.

Ini yang dia mahukan.

Sedikit pun tiada benci.

Cuma yang pasti terasa sangat terkilan. :')

Mungkin ini memang takdir aku yang tak pernah berubah.

Sampai bila??

Hmm.. Sampai Adam yang betul diciptakan untuk aku datang dan membawa aku dengan cara halal. Insyallah.. :)

Ini yang Afif Shairazi mahukan. Walaupun sesungguhnya hati ini tidak pernah merelakan. 

Aku sudah sedaya upaya untuk memulihkan keadaan. Tapi nampaknya dia tidak lagi ada rasa untuk berbaik semula.

Ini yang Afif Shairazi mahukan.

Maaf, aku terpaksa buang semua tentang kau. Semua. :"(

Sebab ini yang Afifi Shairazi mahukan.

Semoga dia dapat teman hidup sebaik heliza, secomel najwa dan secantik neelofa. :')

Thanks for everything.

Untuk kenangan sejak dari tempat permulaan bertemu sehingga sekarang.. Thanks..

Selamat tinggal Afif Shairazi,
Selamat tinggal Debab,
Selamat tinggal Wafiey,
Selamat tinggal Tope'ah..

No comments:

Mungkin Ini Cerita Yang Anda Cari